Nikmatnya Berharap Sama yang Gak Bakal Ngecewain

Safar Safiir
6 Mei 2022 21:15
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

This post was released in shalsaf’s page on February 18, 2020

Bismillahirrohmanirrohiim, assalamu’alaykum warahmatullahi wabarakatuh. Selamat pagi temen-temen! apa kabar, nih?

Duh, udah kangen banget pengen nulis disini, tapi kehidupan kuliah bener-bener susah dihindarinnya wkwkw 🙂

Okei, langsung aja yah gais, kali ini aku mau sharing tentang berharap sama Allah.

Jadi gini gais ceritanya. beberapa waktu lalu pas aku masih liburan, aku ikut sebuah lomba kan.. karena, kan hadiah utamanya duit yah, wkwk. dan aku lagi butuh banget duit buat project aku. jadi lah aku ikutan kan yah. Selama itu, bener-bener pertama kalinya aku ikut lomba dan bener-bener aku tungguin dan aku nantikan tanggal pengumumannya gitu.

Singkat cerita, hingga tibalah hari kemarin. hari pengumuman lomba. aku tungguin seharian kan, udah kayak optimis banget nama aku bakal ada di juara pertama haha. eh taunya sampe sore kagak ada juga hasilnya. sampe akhirnya aku chat akunnya kan, nanya tuh liat dimana pengumumannya. Tapi karena hari ini bener-bener hectic banget di kampus jadi ga sempet tuh kan mantengin balesannya. cuma paginya aku udah bener-bener pasarahin aja gitu sama Allah. menyerahkan semua harapan ke Allah, toh Dia kan Yang Maha Menghendaki segalanya.

Sebelumnya, aku udah berulang kali merasa kecewa karena ga berharap sama Allah dan emang sifat optimistis di dalam diri aku tuh yang bikin aku kayak lupa sebodoh apa diri aku di banding ratusan saingan aku di luar sana yang mungkin lebih senior atau mungkin lebih pakarnya gitu. Maka dari itu, kali ini aku ga mau ngerasain kekecewaan itu lagi kalo emang pada akhirnya aku masih belom dapet kesempatan untuk menang.

Singkat cerita, setelah lelah berhectic ria, akhirnya malam hari abis sholat maghrib aku pun tepar dan bangun lagi setelah isya’. Oke. Karena aku baru inget, tentang lomba itu, jadi aku langsung buka aja ya IG nya. dan si akun itu udah posting tentang informasi untuk akses pengumumannya. langsung aja kan aku akses tuh. cuma bekel. bismillah aja, lah. pas akhirnya kebuka, udah aja yah di scroll. eh, pemenang 1-3 gaada nama aku gais. oke. bukan masalah. aku coba scroll lagi ternyata masih ada pemenang 100 teratas. sampe nama ke-100, eh, masih gaada nama aku gais. wkwk. ketawalah saya, kan. scroll lagi, ternyata masih ada urutan 250 teratas. Dan ajaibnya, begitu sampe nama ke-250. Mashaallah gais. nama aku tetep gaada. hahah.

Tapi, hebat gak? bener-bener aku ga merasakan kekecewaan. barang sedikit pun. bahkan sekedar berkata “yah” aja nggak gais. hebat gak ? kalo menurutku, ini hebat. beneran deh. coba bayangin aja. hampir sebulan, kalian udah optimis banget. ngarep banget. eh, tapi akhirnya, realita yang kalian dapatkan malah kebalikan dari semua ekspektasi kalian. sakit ga sih? sakit dong!

Dan hebatnya lagi, yang pertama kali aku pikirin saat itu adalah segala kemungkinan yang bisa jadi alasan terkuat Allah ga kasih aku menang kali ini. Bahkan, Nama Allah yang aku jadikan topik dalam perlombaan ini loh. Ya, ga kenapa-kenapa juga sih. Haha. ngasih tau aja. Skip!

Dan kalimat yang terucap dari mulut ini adalah “Gak papa. emang belum rezekinya aja, masih ada waktu selanjutnya.” “Gak, papa. mungkin aku emang kurang pengalaman!” “Gak papa, kan emang aku udah lama banget ga nulis, dan kalaupun masih suka nulis, jenis tulisan ini emang jarang banget aku sentuh, wajar aja kalo gaada perkembangan atau bahkan gak ada nilai yang menarik dari karya yang aku lombain.” dan masih banyak “Gak papa” lainnya yang aku ucapkan saat itu yang aku pikir adalah segala kemungkinan kenapa Allah menunda kemenanganku kali ini.

Hebat gak? padahal itu aku masih dalam kondisi berharap banget dapet hadiah dari perlombaan itu, soalnya emang lagi dalam kondisi butuh banget.

Nah, inget gak cerita aku tentang cemburunya Allah kepada makhlukNya yang berharap selain kepadaNya?

Nah, ini gais! Inilah buktinya! Ketika kita memasrahkan segala pengharapan kita hanya kepada Sang Pencipta. Yang Maha Menghendaki. Jangankan kekecewaan, even rasa sakit hati pun gak kerasa gais. Asli. Nikmat banget rasanya.

Malahan, setelah kejadian itu, bikin aku berulangkali mengucap syukur sama Allah. Dan inget gak gais kata Allah dalam firmanNya:

“Bersyukurlah kepadaKu, maka akan Aku tambahkan nikmat kepadamu”

entah, nikmat tambahan itu udah dikirim apa belom sama Allah. Tapi, dibalik itu, aku bener-bener sangat menikmati perasaan damai, tentram tanpa hadirnya rasa kecewa. Asli. Kalo kalian belum pernah ngerasain rasa kayak gini gais, buruan deh, cobain. pasrahin semua sama Allah. minta keikhlasan dan kelapangan hati. bukan cuma terucap di mulut ya gais. tapi kalian juga harus yakinn sampe ke dalam hati kalian rasa yakin ke Allah itu. bener-bener, yaudah, gitu. kalian pasrah sama Allah, yaudah, gitu. gapake tapi-tapian, kayak ” Ya Allah aku pasrah akan TakdirMu, tapi kalo bisa … ” Halah. Basi. Pokoknya, sekali kamu udah pasrah sama allah, yaudah gitu, gausah lagi ada rasa khawatir. takut kecewa. takut sakit hati. buang aja buang. BUANG!

Karena, satu-satunya yang gapernah ingkar sama janji sendiri itu, ya cuma Allah. coba deh inget lagi, apa janji Allah sama umatNya yang gak dipenuhi? kalo emang ada, coba tagih aja. Allah itu Maha Mendengar kok. Dan, Allah itu Maha Memberi. Tagih aja lewat do’a pasti ditepatin kok, walaupun mungkin ga instan. Kalo pun emang ga dikabulin, percayalah permintaanmu tetep dikabulin cuma bentuk pemberianNya aja yang berbeda dari permintaan kamu. Tapi, itu pasti karena menurutNya adalah yang terbaik buat kamu.

Then, kalo emang kalian udah ngerasa nagih dan belum kerasa. Nah! Coba, kalian yang perbaiki diri kalian sendiri dulu. Jangan-jangan, nikmat Allah ga bisa kalian rasain, bukan karena Allah ga mau ngasih, tapi kalian sendiri yang menolak menerima nikmat Allah itu.

Sekian, Gais. semoga tulisan ini banyak manfaat yang bisa kalian ambil.

saya akhiri.

Wassalamu’alaykum!

—Shafar Safiir 🌸🌸🌸


  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •